Cara Agar Anak Rajin Belajar Setiap Hari di Rumah

Cara Supaya Anak Rajin Belajar - Salah satu kewajiban anak adalah belajar, namun bagi anak belajar adalah hal yang menakutkan, setiap kali anak disuruh belajar atau mengerjakan PR pasti akan lari kabur, hal ini membuat orang tua stres melihat tingkah anaknya yang susah untuk belajar.

Untuk membuat anak rajin belajar ada caranya tersendiri, dengan cara membuatnya rajin belajar, menumbuhkan motivasi belajarnya berikut ini tips agar anak anda rajin belajar dan berprestasi di sekolah.

Cara Mendidik  Anak Agar  Rajin Belajar Setiap Hari

1. Membantu Agar Tugas Besar Jadi Kecil
Anak tidak mau belajar atau mengerjakan PR karena adanya tugas yang panjang dan sulit sehingga anak malas untuk melakukan pekerjaannya itu.

Anda bisa membantu anak anda dengan membuat tugas besar anak menjadi tugas kecil, semisal ada PR 10 soal, berilah anak anda 2 soal untuk di kerjakan setiap jamnya agar anak anda tidak merasa terbebani.

2. Beri Pilihan Pada Anak
Anak sebenarnya tidak menyukai ketika selalu di kekang, karena anak ingin melakukan halnya sendiri.

Berilah pilihan kepada anak anda, semisal belajar sehabis makan malam, berilah pilihan mau belajar sesudah makan atau sebelum makan. Hal ini akan membuat anak merasa di percaya oleh orang tuanya dan menjadikannya bertanggung jawab atas tugas mereka.

3. Berilah Reward 
Ketika anak anda susah untuk belajar berilah anak anda pilihan, tawarkan beberapa hadiah kepadanya dengan alasan harus mau belajar maka anda akan memberikan hadiah yang dia inginkan.

Hal ini akan membuat anak anda bersemangat mengerjakan PR mereka, karena ada tujuan yang akan mereka capai yaitu hadiah dari anda.

Kesimpulan
Dari cara di atas anda bisa mencoba sesuai dengan karakteristik anak anda, semoga CaraMemotivasi agar anak rajin belajar  yang saya berikan bermanfaat untuk anda.

Ruang Edukasi
Ruang Edukasi Sosok orang yang senang membaca hal baru, menulis, dan melakukan sesuatu yang berkaitan dengan Dunia Teknologi Dan Pendidikan

30 komentar untuk "Cara Agar Anak Rajin Belajar Setiap Hari di Rumah"

  1. Makasih tipsnya. Cocok banget dicoba buat emak-emak yang mulai oleng karena SFH hehehe

    BalasHapus
  2. Poinnya 3 aq sering banget. Sampe kata anakku, "kalo aq beramal sholih dikasih hadiah loh bunda." Termasuk belajar itu ama sholih hehe

    BalasHapus
  3. Setuju caranya. Cara pertama lebih sering saya gunakan dan berhasil. Sedikit-sedikit dan tuntas deh PR nya.

    BalasHapus
  4. Nah, kalau urusan belajar di rumah saya serahkan ke ibunya saja. Kalau saya yang ngajarin, anak saya mesti nangis. He he . .

    BalasHapus
  5. setuju banget sama caranya. Pemberian reward ini sangat penting dan bikin anak lebih giat lagi belajar :)

    BalasHapus
  6. Belum juga punya anak gan wkwkw. Kalo menurutku sii yang nomer 3 itu yang berpengaruh, karena pada dasarnya anak menyukai hadiah.

    BalasHapus
  7. Nah mantul bnget nih tipsnya. Dengan begini, aku yakin seorang anak akan menyuki belajar.

    BalasHapus
  8. Semoga dengan 3 hal di atas dapat menumbuhkan kesadaran anak belajar secara mandiri

    BalasHapus
  9. Sosialisasi pertama kali adalah dari keluarga. Tipsnya mantul nih, kalau diterapin secara rutin si anak bakal jadi cerdas

    BalasHapus
  10. stuju mas, setiap anak pasti karakteristiknya berbeda. yang penting kalau masih dalam usia dini, ditumbuhkan rasa cinta terhadap ilmu biar dia kalau udah cinta pasti melakukan apapun (yang baik) untuk mendapatkan ilmu

    BalasHapus
  11. Reward and punishment ini memang ampuh banget. Jangankan buat anak2. Buat saya yg segede ini juga semangat belajar kalo dikasih reward 🤭🤭

    BalasHapus
  12. Nyuruh anak buat PR itu memang susah mas. Setuju dengan caranya.
    Kalau saya si, pake cara 2 dan 3. Jika anak malas, beri pilihan kapan waktu yang tepat untuk belajar dan jika tepat waktu, beri hadiah.

    BalasHapus
  13. Banyak orang tua yang mengeluh dengan kaget tiba-tiba menjadi guru buat anak sendiri setiap hari dirumah kita jadi mengenal karakteristik anak, dan emang beda-beda. Semangat para Ortu,

    BalasHapus
  14. Kalau menurut saya memberi reward kepada anak itu bagus sih, tapi jangan sampai membuat anak ketergantungan dengan reward. Bisa-bisa anak tidak akan ikhlas melakukan sesuatu, semua akan dilihat dari reward nya dulu. Harus hati-hati dalam memberi pilihan reward.

    Just sharing kakak:D

    BalasHapus
  15. Wah, sangat membantu buat yg WFH dan punya anak...
    Semangat ✌️

    BalasHapus
  16. Waktu pernah dapet pelatihan di balai besar bandung, saya diajari buat menghindari sebisa mungkin pemberian reward berupa materi. sebab kita tidak tahu bakal seperti apa kondisi ekonomi kedepan. kalau anak terbiasa dengan reward materi, ortu yang bakal kerepotan.

    BalasHapus
  17. Beri pilihan ini yang memang sering terlupa. Anak saya masih 2 tahun, tapi biasanya memang saya beri pilihan kapan akan melakukan sesuatu, ya meski ujung-ujungnya kadang gak paham wkkw.

    BalasHapus
  18. Kalau adik yuni tu sukanya bebas. Jadi ya yuni bebasin dia. Mau belajar kapan aja asal begitu ditanya udah beres.

    Yah, tetep diawasi sih. Sama emak dan yuni, kakaknya.

    Hehehe

    BalasHapus
  19. Tips ini sangat ampuh dan bisa menjadikan anak rajin belajar di rumah.

    Namun sebaiknya menurut saya, hindari pemberian rewards yang terlalu sering. Apalagi rewarda berupa uang atau materi.

    Karenan pemberian rewards (sedikit) memgajarkan kepada anak ketidak ikhlasan mengerjakan kewajibannya sendiri

    BalasHapus
  20. Memang bener, kalau anak dikekang tambah brontak. Diberi pilihan supaya timbul rasa ingin belajarnya. orang tua hanya sebagai suport dan motivator lebih efesien.

    BalasHapus
  21. Anak-anak kalo dengar ada hadiah pasti juga pada semangat. Hanya saja cara ketiga mungkin sesekali saja diterapkan. Nomor satu lebih oke, membantu pelajaran yang berat agar terasa ringan.

    BalasHapus
  22. Setuju kak..cara ampuh menyuruh anak melakukan sesuatu dengan memberi reward.. tentu reward yg mendidik ya misalkan memberi uang yg hrs dimasukan dlm celengan untuk beli sepatu sekolah...dan ortu jg hrs mengawasi dan mendampingi selama kegiatan bljr mengajar online berlangsung..

    BalasHapus
  23. biasanya yang disukai anak-anak itu emang reward ya, ponakan saya juga gitu. kalo ada rewardnya semangat haha, tapi gpp namanya jg anak-anak. lambat laun akan paham sendiri, ya.

    BalasHapus
  24. Sebagai seorang anak dan belum punya anak, aku lebih semangat belajar ketika di kasih reward saat nilai bagus. Jadi semangat belajar tu menggebu-gebu karena ada target yang di kejar

    BalasHapus
  25. Kalau urusan belajar anak senang kalau diberi reward, dan belajar bersama dengan ditemani ya. Mereka seperti dapat energi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener, nih. Padahal kita cuma di sampingnya loh, nggak bantuin. Tapi anak jadi semangat gitu, hihihi ...

      Hapus
  26. Di rumah, aku juga membiasakan menganggap anak-anak mampu. Beberapa kali bungsu protes karena aku mencoba membantunya mengerjakan tugas. Padahal aku berusaha membantu karena dia terdiam cukup lama sambil menatap soal. Kukira dia bingung, kan?

    "Aku bisa, Ma. Mama suka gitu. Jangan suka ngeremehin aku."

    Lalu pecahlah tangisnya. Wadaw!

    BalasHapus
  27. Izin nambahin bang, poin ke-4 edukasi tentang sosial media dan penggunaan ponsel. Banyak adik" yg lebih suka bermain ponsel tak kenal waktu dibanding mwngerjakan tugasnya. Kalau anaknya udah kelewat bandel, nggak sedikit orang tua yang lelah menasehati hingga akhirnya membiarkannya semaunya. Padahal itu tidak baik.

    BalasHapus
  28. setiap anak harus memiliki mental yg kuat dan tangguh dalam hal belajar berilah apresias agar si anak tidak mudah malas belajar di rumah

    BalasHapus
  29. Ditemani belajar memang jadi hal yang menyenangkan buat anak. Meskipun ada reward tetap harus dikasih nasihat tentang manfaat belajar

    BalasHapus

Posting Komentar